sembang pagi-cinta

aku  memilih dan bersuara

“dua nasi lemak dan dua kuih”

“dua ringgit lapan puluh sen”

aku membayar untuk akak ramah si penjual nasi gerai pagi . Letaknya di simpang jalan didepan rumah dua tingkat miliknya. aku memanggilnya makcik corner lot.

“Abang,hari ini seorang saja,akak tak ikut pulak”

Seorang lelaki separuh abad tersenyum. Dia adalah pejalan kaki  setia yang selalu ku jumpa setiap pagi menuju ke market pagi yang lebih  kurang 4000 meter dari kawasan perumahan kami. Hari ini dia berseorangan, tanpa temannya.

“Hmm,kakak ikut anaknya ke KL, jaga cucu 2 minggu”.

Dia memberi repon pada pertanyaan akak alias makcik corner lot alias si penjual nasi lemak. dan dia meneruskan langkahnya.

” Anaknya beli kereta untuknya, dia jarang naik. setiap pagi dia bercerita dengan buah hatinya. dia pegang tangan isterinya. mereka bercerita sepanjang jalan. isterinya tersenyum,dia ketawa.akak lihat mereka ,akak pun dapat rasai bahagia”

akak cornerlot bersurah panjang memeberitahuku.

“cinta yang ajaib sehingga penghujung usia” aku rumus untuk sudahkan bicaraku dengan makcikramah itu.

“setiap hari 77pasangan,couple melayu bercerai, bertalak, kemanakah hilang cinta yang ajai itu”

Mindakucuba mencari jawapnya

 

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s